April 17, 2021

Beranda Islam

Terpercaya – Tajam – Mencerdaskan Umat

BerandaIslam.com – Dikutip melalui BBC (9/9) Presiden AS Donald Trump telah mempertahankan rekornya dalam pengeluaran militer dan berjanji untuk mengurangi keterlibatan AS dalam perang asing.

Pada 2017 dia mengatakan akan membangun kembali “militer yang habis” di negara itu. Dia juga menyerukan pengurangan pasukan AS yang bertugas di luar negeri.

Namun berdasarkan data pengeluaran militer terus meningkat sejak Presiden Trump menjabat pada Januari 2017.

Putra Presiden Trump, Donald Jr, baru-baru ini menulis di Twitter: “Trump mendanai militer kami dengan layak setelah Obama-Biden menghancurkannya.”

“Belanja pertahanan memang naik cukup substansial di bawah Presiden Trump hingga saat ini. Saya tidak akan menyebut pertumbuhan itu belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Michael O’Hanlon, peneliti senior dan direktur penelitian pada Kebijakan Luar Negeri di Brookings Institution.

“Trump dapat mengklaim kredit untuk peningkatan ‘masa damai’ yang besar dari negara yang sudah cukup baik di bawah Obama, yang anggaran pertahanannya juga kuat menurut standar historis – lebih dari $ 100 miliar di atas rata-rata tahunan Perang Dingin, setelah disesuaikan dengan inflasi.” kata Mr O’Hanlon.

Gambar : Tentara AS di Jerman, tempat berpangkalan ribuan pasukan luar negeri. Sumber : BBC

Belanja militer AS 1990-2019

Pengeluaran militer meningkat secara dramatis dari tahun 2002 ketika AS memasuki perang yang berkepanjangan di Irak dan Afghanistan. Ini memuncak pada 2010 sebagai persentase dari PDB – nilai semua barang dan jasa – setelah itu AS mulai mundur dari keterlibatannya di Timur Tengah dan Asia Tengah.

Apakah AS memiliki lebih sedikit pasukan luar negeri?

Presiden Trump telah lama meminta pasukan untuk pulang dan mengkritik intervensi militer AS karena mahal dan tidak efektif.

Mr O’Hanlon mengatakan: “Mr Trump telah mengurangi kehadiran yang dia warisi di Afghanistan dan sampai batas tertentu di Irak dan Suriah.”

Tahun ini presiden mengurangi jumlah pasukan di Afghanistan menjadi 8.600 dari 13.000 dan berencana untuk mengurangi jumlah tersebut sebelum pemilihan 3 November.

Namun, kata Mr O’Hanlon: “Dia hanya bergerak sedikit dalam hal operasi dan penyebaran global, karena kami tetap berada di mana pun kami berada pada 20 Januari 2017 ketika dia menjabat”

Dalam suatu analisa strategi militer AS melalui Foreign Policy seperti yang dikutip Mata mata Politik (11/5/2019) disampaikan oleh Elbridge Colby, direktur program pertahanan di Center for a New American Security yang pernah juga menjabat sebagai wakil asisten menteri pertahanan untuk strategi dan pengembangan kekuatan pada 2017-2018.

Dalam artikelnya ia mengungkapkan bahwa dalam menyaingi kekuatan militer negara lain terutama Rusia dan China, Washington tidak harus fokus pada superioritas militernya—seperti berapa banyak kapal induk yang berlayar di lautan, atau berapa dana yang dibelanjakan dibandingkan dengan negara-negara lain—tetapi pada kemampuan sekutu-sekutunya untuk mengalahkan agresi besar terhadap sekutu yang rentan seperti Taiwan.

“Militer AS harus bergeser dari strategi menyerbu ke medan perang dengan kekuatan besar, kepada strategi yang dapat menunda, menurunkan, dan idealnya menyangkal upaya lawan untuk membangun kondisi fait accompli dari awal bentrokan dan kemudian mengalahkan invasi.” tulis Colby.

Model militer AS ini menyerukan—pertama—agar kontingen kecil pasukan AS bekerja lebih dekat ke garis depan bersama mitra lokal yang disebut lapisan kontak untuk membangun hubungan, mencegah musuh memiliki kemampuan untuk memanipulasi informasi, dan menetapkan kondisi untuk pertempuran potensial.

Kedua, lapisan militer AS dan pasukan sekutu yang tangguh dan mematikan harus ada di dalam atau di dekat sekutu atau mitra yang rentan untuk menunda, menurunkan, atau mencegah kemajuan musuh.

Tugas mereka adalah mengulur waktu untuk kedatangan bala bantuan, mengambil perlengkapan mereka, berintegrasi dengan pasukan sekutu yang sudah ada di lapangan, dan dengan cepat bertarung.

AS juga tidak perlu pesawat tempur F-22 untuk menyerang tempat-tempat berlindung teroris atau tim tempur brigade secara keseluruhan, untuk memberi nasihat kepada militer Timur Tengah; Drone yang lebih murah dan unit penasihat dan bantuan yang disesuaikan seharusnya cukup.

“Amerika Serikat telah menemukan sudut pandang yang tepat dengan Strategi Pertahanan Nasional. Sekarang adalah soal bagaimana mewujudkannya.” Tulisnya.

Sumber:

https://www.bbc.com/news/election-us-2020-54060026

https://www.matamata politik.com/analisis-bagaimana-strategi-militer-as-untuk-menang-perang-lawan-rusia-dan-china/