November 11, 2021

Beranda Islam

Terpercaya – Tajam – Mencerdaskan Umat

Sumber : MyKhilafah.com

Tanggapan Terhadap Macron Bukanlah Yang Didengarnya Hari Ini, Melainkan Apa Yang Akan Segera Ia Lihat, Insya Allah: Kekhalifahan Rasyidah Dengan Jalan Kenabian

Pada 10/02/2020, dalam sebuah pernyataan provokatifnya terhadap Muslim, tidak hanya di Prancis, tetapi di seluruh dunia, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyatakan: “Islam adalah agama yang saat ini sedang mengalami krisis di seluruh dunia, dan kami tidak melihatnya di negara kami saja.”

“Ada dalam Islam radikal ini, yang menjadi inti dari topik kami… keinginan publik untuk menunjukkan organisasi sistematis yang bertujuan untuk mengelak dari hukum Republik dan menciptakan hukum paralel yang memiliki nilai-nilai lain, dan mengembangkan organisasi lain untuk masyarakat.” ujar Macron dan menganggapnya sebagai “kecenderungan separatis” yang harus dihadapi, terutama “Islamisme ekstremis”.

Untuk melawan keinginan publik ini, Macron mengusulkan rencana aksi yang bertujuan untuk “memerangi mereka yang menggunakan agama untuk mempertanyakan nilai-nilai republik,” dan menurut apa yang dilaporkan Istana Elysee, “Ancaman ini memerlukan tanggapan ganda: secara defensif melalui rancangan undang-undang.”

Dan sisi lain karena itu adalah kebangkitan republik, dan nilai-nilainya seputar pembebasan dan kesetaraan. Presiden berjanji untuk melangkah “lebih jauh dan lebih kuat” untuk mempromosikan “persamaan kesempatan” dalam beberapa bulan mendatang. Dia seharusnya mengumumkan penguatan khusus dan amandemen undang-undang tahun 1905 tentang pemisahan gereja dari negara, yang merupakan andalan sekularisme Prancis.

Mereka yang membaca baris-baris ini melihat bahwa yang mengalami krisis peradaban sejati adalah sekularisme, demokrasi korup dan kapitalisme brutal, khususnya Prancis, yang mengklaim sebagai sumbernya, dan bukan Islam seperti yang diklaim Macron. Baik pemikiran maupun cara hidup yang mereka yakini, dan mereka tidak bergabung dengannya, tetapi melihatnya sebagai ancaman bagi mereka dan generasi mereka.

Mereka menganggap masyarakat di mana mereka hidup korup … jadi mereka mempertahankan nilai-nilai agama mereka untuk melindungi diri mereka sendiri, dan mereka melakukan apa yang melindungi anak-anak mereka dan mencegah mereka berintegrasi ke dalam masyarakat korup itu, tetapi lebih dari itu mereka membujuk orang Prancis yang bukan keturunan Islam untuk masuk Islam, dan inilah yang membuat Macron menyatakan ini. Pernyataan gila, menuduh Islam, daripada mengaitkan kegagalan dan impotensi dengan prinsip korup dan peradabannya yang hancur.

Prancis membuat para pejabatnya terobsesi dengan disintegrasi internal sebagai akibat dari apa yang disebutnya kecenderungan separatis dalam masyarakatnya, dan ia dimobilisasi dari presiden, ke pemerintah, ke Senat, berusaha untuk mengajukan rancangan undang-undang untuk menangani mereka dan memaksakan sekularisme pada warganya, dan ini khususnya kebangkrutan, dalam sebuah laporan kepada Senat. Laporan Prancis bahwa ekstremisme Islam saat ini adalah kenyataan nyata di banyak lingkungan, dan bahwa para pendukungnya hari ini berusaha untuk membantu Islam di Prancis.

Mereka berusaha mencapai separatisme di sejumlah kota. Bahwa Islamisme ekstremis berusaha untuk memaksakan nilai-nilai baru dan menyangkal nilai-nilai Republik. Menteri Dalam Negeri Prancis Darmanan menilai bahwa “Islam politik adalah musuh mematikan republik.”

Ini adalah kenyataan yang dialami Prancis, upaya serius para politisi, dan pernyataan terbelakang ini, untuk benar-benar mengungkap krisis yang dihadapi Prancis, Eropa, dan Amerika dengan demokrasi dan sekularismenya. Begitu banyak pemikir mereka yang curiga dengan konsep demokrasi, melihat kegagalan dan kebangkrutannya, dan mengharapkan kehancurannya, dan beberapa dari mereka menyebutkan bahwa Islam adalah alternatifnya. Para pemimpin politik negara menyadari hal ini lebih dari yang lain, dan inilah yang membuat mereka gila dan mencerminkan fakta.

Pernyataan Macron ini menyadarkan banyak Muslim yang bangkit untuk menanggapi dan membela Islam, dan kewaspadaan mereka mengungkapkan kecintaan pada Islam yang lebih besar dari yang diharapkan Macron sendiri, dan mereka memiliki tanggapan baik yang berbeda, dan mobilisasi umum dan tanggapan ini memberikan gambaran yang jelas tentang Barat, Macron dan kaum Muslimin. Bersama dengan beberapa dari mereka, mereka membentuk satu bangsa, tidak peduli berapa banyak yang mereka buat untuk mereka dari perbatasan buatan (red: semu). Tapi tanggapan ini tidak akan menghalangi Macron atau siapapun untuk menjalankan kebijakan yang bermusuhan terhadap Muslim.


Hanya ada satu respon yang membengkokkan mereka, yaitu umat Islam sadar bahwa respon tersebut bukan dari individu, betapapun jelasnya argumen mereka, atau dari kelompok, tetapi dari suatu negara. Macron menyatakan, merencanakan dan menarik kebijakan negaranya sebagai kepala negara, menyetujui rencana untuk melawan Islam dan mendistorsi citranya, dan mengolok-olok medianya sebagai negara, dan menetapkan kebijakan luar negerinya yang berfokus pada memerangi Islam sebagai sebuah negara. Mungkinkah menghentikan kebijakan dan intriknya serta mengarahkan rencananya dengan artikel dan menanggapinya secara intelektual saja, hal ini diperlukan agar umat Islam menyadari kebenarannya. Perencanaan kriminal yang terjadi melawan Islam dan mereka yang bekerja untuk menengahi itu dalam kehidupan Muslim yang tulus dan sadar, yang dituduh Macron sebagai ekstremis, Islamis, dan separatis.

Tetapi ini saja tidak cukup, karena umat Islam harus memiliki tanggapan yang sama, negara yang menghadapi negara, seperti yang terjadi dengan Sultan Abdul Hamid II, semoga Tuhan merahmatinya, ketika dia menghentikan permainan yang dimaksudkan untuk mengejek Islam. Ini adalah kerusakan lama, dan umat Islam harus memiliki negara untuk mencegahnya. Begitu juga dengan judul “Apa yang tidak memenuhi kewajiban tanpa kewajiban” Ya, Muslim adalah orang berdosa jika mereka tidak mendirikan negara Islam bagi mereka yang menegakkan Islam dalam kehidupan Muslim secara keseluruhan, menjaga martabat mereka dan melindungi mereka, dan berpaling dari agama mereka, Alquran mereka, dan utusan mereka, ejekan para pencemooh dan tipu muslihat para pelakunya. Yang Maha Kuasa berfirman: Mereka yang berdaya di tanah mendirikan shalat, membayar zakat, dan memerintahkan kehormatan dan kehormatan.

Dan itu datang dalam tafsir Ibn Katheer atas ayat ini: “Al-Sabah ibn Sawada al-Kindi berkata: Aku mendengar Umar bin Abdul Aziz berkhotbah berkata: (“ Mereka yang memberdayakan mereka ada di tanah …) ”Kemudian dia berkata: Kecuali bahwa itu bukan pada gubernur saja, tetapi pada gubernur dan penguasa. Saya memberi tahu Anda tentang apa yang Anda miliki atas gubernur itu, dan bagaimana dengan gubernur yang Anda miliki tentang mereka? Adalah tugas Anda bagi gubernur untuk menyalahkan Anda atas hak-hak Tuhan atas diri Anda, dan mengambil sebagian dari Anda dari satu sama lain, dan untuk membimbing Anda kepada orang yang paling berkuasa dari apa yang dia mampu, dan dari situ Anda harus mematuhi apa yang tidak berlebihan atau menjijikkan, atau orang yang melanggar rahasianya adalah publisitasnya.[]

Sumber : Majalah Awaie Edisi 410 – Tahun Ke-35, Rabi` Al-Awwal 1442 Hijriah/November 2020 M.