April 22, 2021

Beranda Islam

Terpercaya – Tajam – Mencerdaskan Umat

Ditulis untuk Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir oleh

Ahmet SAPA

Presiden Recep Tayyip Erdogan menghadiri Kongres Provinsi Biasa Kars dan Karaman ke-7 dari Paviliun Vahdettin melalui siaran langsung. Dalam pidatonya, Erdogan berkata, ‘Kami mengambil langkah-langkah tegas yang akan menempatkan negara kami pada posisi yang layak dalam tatanan global, politik dan ekonomi yang akan dibentuk kembali setelah epidemi. Kami meluncurkan mobilisasi baru di bidang ekonomi, peradilan, dan demokrasi. Kami telah membentuk kembali manajemen ekonomi. Kami bertujuan untuk menerapkan gerakan dengan cepat yang akan membuat kami mencapai tujuan kami ‘. (aa.com.tr/14/11/2020)

Menurut Ahmet SAPA dalam menanggapi pernyataan Erdogan tersebut dalam analisanya bahwa hal itu merupakan pernyataannya tidak efektif, yang kata-katanya tidak ada artinya, nasihat-nasihatnya tidak berguna dan tidak menarik pelajaran dari masalah dan musibah, hampir bertindak seperti ‘legiun tersumpah’ dalam menyeret masyarakat ke dalam bencana. Para penguasa saat ini telah lupa bahwa jabatan mereka sementara dan tidak menyadari pertanggungjawaban kepada Allah. Mereka melihat setiap jalan diperbolehkan untuk diri mereka sendiri demi mencapai kepentingan duniawi yang tidak ada artinya dan memerintah rakyat yang menjadi korban. Fakta bahwa Partai AK, kira-kira sudah selama 20 tahun berkuasa, dan pemimpinnya Presiden Erdogan masih berbicara tentang mobilisasi di bidang ekonomi, peradilan dan demokrasi, patut mengkhawatirkan bagi siapapun yang memiliki Iman (keyakinan), kesadaran dan pertimbangan. Kami mengatakan harus khawatir, karena apa yang mereka lakukan adalah jaminan atas apa yang akan mereka lakukan.

Ketika kita melihat proses Partai AK berkuasa di Turki, kita tahu bahwa mereka berkuasa melalui politik dalam menyelesaikan masalah negara yang mengalami krisis keuangan besar dan memiliki laporan buruk dalam hukum dan keadilan. Tapi waktu telah menunjukkan bahwa masyarakat sedang dikelilingi oleh demokrasi, garis favoritisme republik yang konstan, korupsi, kepentingan, tidak tahu malu, ketidakadilan, demokrasi maju. Privatisasi barang milik publik bernilai puluhan miliar dolar di masa-masa awal perekonomian. Menyebarkan minat rendah di bawah masyarakat. Meskipun uang panas yang datang dari luar negeri selama bertahun-tahun menghidupkan kembali pasar dan membantu perekonomian. Bahwa balon ini akan meledak cepat atau lambat. Semakin tampak bahwa tatanan kapitalis, berdasarkan eksploitasi (red : SDA) dan krisis (ekonomi), akan diselamatkan dengan mobilisasi (demokrasi), adalah kekurangan mental dan hal itu telah memisahkan diri dari kebenaran.

Kereta yang jalannya salah, tujuannya khayalan, masinisnya taat pada Barat, pembimbingnya cuek, gerbongnya penuh haram dan dosa, tidak akan pernah selamat. Baik lokomotif maupun relnya tidak dapat menahan kereta dosa dan haram ini. Dan itu sudah tidak terjadi. Kita sedang membicarakan tentang undang-undang, bahkan Menteri Kehakiman pun mengeluh tentang keadilan, tidak ada yang menyetujui keputusan yang diberikan, mereka yang lemah tapi benar menjadi salah, mereka yang kuat tapi salah diperlakukan dengan hormat, keadilan muncul menurut reaksi media sosial. Akankah ada perbedaan untuk melancarkan gerakan dalam sistem hukum, karena ide-ide mereka ribuan Muslim dipenjara secara tidak adil, ribuan pria dihukum dengan mengambil kesaksian perempuan sebagai dasar, ribuan remaja dipenjara karena menikah di usia dini? ? Fakta bahwa mobilisasi di area ini akan menghasilkan lebih banyak penindasan dan ketidakadilan, hal ini sudah sangat jelas.

Meskipun kerja, upaya, perjuangan dalam demokrasi, dan kegigihan demokrasi maju dari Presiden Erdogan adalah khayalan, tidak ada keraguan bahwa hal itu telah memiliki aspek sukses dan mantap (red : menurut demokrasi). Semua proyek telah membuka pintu haram seluas-luasnya, dan setengah terbuka oleh demokrasi maju, yang menerima kesepakatan jahat bagi keluarga dan masyarakat, memberikan hak kepada penyimpang LGBT dengan membuat undang-undang dan menghancurkan keluarga dengan hasutan gender. Kesetaraan, adalah untuk demokrasi maju, mereka bertindak lebih berani di jalur ini daripada orang-orang kafir Barat dan ini sungguh menyakitkan. Artinya haram dan kejahatan di daerah-daerah ini dipandang belum memadai, namun yang baru akan ditambahkan dengan mobilisasi dalam demokrasi.

Anda sedang mencari Umar di setiap kota, tapi aturan dan praktik Anda menyerupai perintah Abu Jahl. Menjadi Umar berarti bisa mengucapkan puji syukur kepada Allah ketika mendapatkan jawaban, ‘Kami akan mengoreksi kamu dengan pedang’ untuk pertanyaannya, ‘Apa yang akan kamu lakukan ketika saya tersesat?’ Itu adalah memiliki ambisi untuk melaksanakan agama Allah. Dan itu bisa dikatakan, ‘Saya tidak akan minum kecuali orang-orang saya (sudah) minum ini’ berkaitan dengan jus yang dibawa untuknya. Ia tidak akan hidup mewah sementara jutaan orang berjuang untuk hidup di bawah garis kelaparan melalui semua jenis pajak dan kenaikan gaji.

Mobilisasi mana yang dapat menyelesaikan fakta bahwa Anda tuli terhadap suara keadilan jutaan orang? Masihkah memobilisasi dalam demokrasi sementara segala hal yang haram dan aib dilegalkan oleh tangan Anda? Apakah Anda mencoba menipu Muslim melalui sistem khayalan ini, sementara alasan sebenarnya dari masalah ini dan lebih banyak lagi adaah bahwa sistem kapitalis demokratis telah memobilisasi untuk melawan Allah dan agama-Nya?

Jika Anda benar-benar ingin ada perintah bahwa setiap orang akan menemukan kedamaian dan kebahagiaan, Anda akan mengkampanyekan dan memobilisasi Khilafah (Khilafah) dengan metode kenabian yang merupakan sistem pemerintahan Islam dan bukan untuk demokrasi. Dengan cara ini, Anda akan menjadi salah satu pemenang di dunia ini dan juga di akhirat. Apa yang harus kami katakan adalah apa yang dipikirkan seseorang keluar dalam percakapannya.[]

Sumber : https://hizb-ut-tahrir.info/en/index.php/2017-01-28-14-59-33/news-comment/20479.html